Sunday, August 20, 2017

2 tahun bersama SeLis (sepeda listik)

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Ini mau cerita dari awal beli, baru kesampean cerita sekarang, masa?

Sedikit flashback ya di tahun 2015.

Jadi, kalau masih ingat cerita saya jatuh saat belajar motor, ini adalah cerita setelah itu...
Trauma naik motor?
Duuh coba aja lagi, baru jatuh sekali..

iya iya... saya tahu
dan sebenarnya saya juga udah mau nekad kok naik motor saat itu...
karena udah semakin dekat dengan waktu saya akan kembali ngantor..
kantor-nya memang dekat rumah sih. cuma 2 kilo-an.. tapi ya kalau jalan capek juga lah hehe
Dan juga pertimbangan tahun depan, akan mulai jemput Sayyid masuk SD.

Yap, saya udah meng-azam-kan diri... Oke saya akan naik motor Beat yang udah dibeli..
tapiiii, saat itu motor suami yang Revo dipakai untuk transportasi usaha kecil yang sedang dirintis suami dan hmm rekan-nya.
Jadi, akhirnya kami putuskan yasudah biarin aja dipake dulu...

Lalu, aku naik apa?
Karena sebenarnya udah 'ngidam' banget punya sepeda listrik, akhirnya kami putuskan.. Oke beli sepeda listrik secara tunai.

Setelah coba cari ke sana kemari, berselancar di beberapa website, baca beberapa blog yang sudah punya selis juga, akhirnya sampailah kami di sini http://www.selis.co.id/
dan sampailah di agen penjualan selis di Metland Cileungsi (dibanding agen di bekasi timur, lebih dekat yang ini).
Karena sudah tahu mau beli yang mana, langsung deh tunjuk Selis tipe Butterfly (lupa tipe tepatnya apa, karena sekarang sudah tidak ada tipe ini).
Ini yang paling murah: 4.150.000 saat itu ..

Dan dasar saya memang "cemen" pas disuruh test drive itu deg2an banget dan hampir mau jatuh, karena berasa 'berat' emang, tapiiiiiiiiii udah gak bisa mundur lagi... karena udah makin dekat dengan saatnya saya harus kembali ke kantor. Jadi, OKE. langsung DP 500.000 sisanya bayar saat diantar ke rumah.

Setelah jeda beberapa hari, akhirnya si "ungu" sampai juga di rumah.
Lalu...... apa yang saya lakukan?
Sayaaaa takutt mau cobain-nya.. serius "cemen" banget deh saya mah

Akhirnya yang saya lakukan adalah, lepas dulu aki-nya, lalu belajar goes lagi.. di dalam rumah :))
 karena udah lama juga gak naik sepeda kan.. padahal dulu mah "nempel" banget sama sepeda....

H-1 masuk kantor, apa yang saya lakukan?
Saya pakai selis itu tanpa Aki, gowes dari rumah sampai lokasi kantor (2 km-an), dan apa yang terjadi??? saya capeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekkkkk
gempor banget2 .. karena memang meskipun saya pilih tipe yang sangat mirip dengan sepeda, dengan harapan kalau suatu saat di perjalanan baterai habis, maka bisa saya gowes, tapi nyatanya memang ini selis berat banget kalau digowes...  ada 1 jam saya baru balik rumah dengan keringat bercucuran...

Belum lagi drama, tanjakan yang tidak sanggup saya naiki dan membuat saya tuntun sepedanya, sambil pura2 lihat pemandangan karena malu haha #halaaaaaaah.

Iya karena saat itu memang lagi waktu-nya pasar pagi dan ruameee bangett, belum lagi sepanjang jalan, terdengar bisik2 dari orang yang lewat mengenai selis ini... saking unik-nya kali yaa haha

kemudian hari H, pagi2 saya mulai berani coba selis pakai aki-nya, cuma mau beli nasi uduk..  wuihh deg2an banget.. tapi kalau dibanding motor ya jelas ini lebih ringan jadi lebih mudah atur keseimbangan
dan akhirnya ke kantor-nya diundur esok hari-nya, masih ngumpulin nyawa..

iya iya saya memang super lebay and cemen dehh...
ya emang beginilah saya apa adanya... :))

kemudian ya sudah esoknya mulai ke kantor, jarak 2 km dari rumah ke kantor yang harusnya hanya ditempuh kurang dari 10 menit, akhirnya saya menghabiskan waktu 20 menit, sampai suami bilang "parah beuuuttt"
karena nge-gas nya bener2 pelan2 asal jalan aja....

Tantangan-nya tetap di tanjakan, karena dari spesifikasi selis ini, maksimal tanjakan yang bisa ditempuh itu kemiringan 40derajat. Sedangkan pas pulang itu, saya harus naik tanjakan yang agak curam lebih dari 45derajat.. jadi meskipun full gas, jalannya bener2 pelan banget...

terus kemudian, sudah semakin lancarr... udah bisa ngebut... bisa dong maks 10 menit ke kantor... terus sempet coba bonceng Sayyid juga... Alhamdulillah gakda kendala....

Sampai kemudian hamil besar, mulai deh kembali pelan2 naik selisnya...

Kemudian tahun berikutnya 2016, saya mulai rutin jemput Sayyid dari sekolah. jemput dari sekolah kembali ke kantor, lalu pulang bareng, full naik selis...
tantangannya lagi2 tanjakan curam itu.. jadi dengan sangat terpaksa, sayyid harus turun dulu pas tanjakan, jalan sendiri sampai saya nyampe atas hehe

Dan sampailah tahun ke-2 ini.. Alhamdulillah belum ada masalah berarti... hujan2an oke, panas2an oke....

Sempat kecelakaan, tapi bukan karena selis yang jatuh..

Secara fisik, masih seperti awal beli...
hanya engsel keranjang dan standar yang copot lalu diganti pakai kawat sama suami.

Ban, baru sekali bocor yang di depan, dan bisa ditambal di bengkel terdekat saja.

Baterai alhamdulillah belum ada masalah.
Dengan jarak 2 km rumah ke kantor, jadi bolak balik 4 km, saya hanya charge baterai 1x seminggu saja...
Namun sejak jemput sayyid dari sekolah yang jaraknya 1km dari kantor jadi bolak balik 2 km. total perjalanan jadi sekitar 6 km, ditambah bobot sayyid yang rada berat,  maka setidaknya 3 hari sekali harus charge.

Karena memang kekuatan baterainya hanya sekitar +- 20km aja

Sekali charge malam biasanya aku tinggal aja sih.. sampai Lampu di charger berubah menjadi kuning di pagi harinya.
Sekitar 6 jam deh.

Yang seru dari mengendarai selis ini adalah...... seringkali ketika lewat anak2 kecil, mereka akan langsung teriak2.. "woiyyy ada sepeda 'motor'"
lalu kadang2 sambil dikejar2 hahaha

iyaa.. mereka nyebutnya sepeda motor.. mungkin mikirnya sepeda yang mirip motor hehe
padahal ini sepeda listrik! camkan itu! hahaha

Terus seru lagi kalau ketemu sesama selis yang masih jarang... sampe2 ada ibu2 yang heboh banget kalau pas papasan sama saya... hehe
 
Terus, gimana dengan motor nya? masih mau naik? masih nanti2 kali ..karena saya malas urus2 SIM.. malas nyebrang jalan cuma untuk isi bensin...
malas kalau tau2 ban bocor lalu harus dorong2... hehe banyak banget alasannya...

Tapi, apa selis bisa dipake jauh2? seperti saya bilang di atas, maksimal 20 km-an
dan memang belum pernah ajak selis jauh2 ..
ya kalau pergi jauh2 naik ojek online aja lah hehe

Dan kesimpulannya... I am a happy selis driver <3 <3

Ini wajah si ungu selis ;)

8 comments:

  1. Replies
    1. Bisa tapi 1 berdiri di pijakan kako di depan dan 1 duduk belakang..

      Delete
  2. Seru seru.. aku juga punya sepeda listrik. Nanti aku tulis juga yaa.... hihi... berbagi pengalaman pakai sepeda listrik. :D

    ReplyDelete
  3. Dari dlu aku pgn beli selis mbk, tp belon belon juga nih,

    ReplyDelete
  4. salam kenal mba,,, saya juga takut naik motor.. pengen banget punye selis tapi mo beli selalu ketunda sama kebutuhan lain... harganya itu loh yang ga kuat.. hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iyaa.. lumayan emang... cari yang second aja mbak kadang suka ada yang jual hehe

      Delete