Sunday, August 20, 2017

2 tahun bersama SeLis (sepeda listik)

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Ini mau cerita dari awal beli, baru kesampean cerita sekarang, masa?

Sedikit flashback ya di tahun 2015.

Jadi, kalau masih ingat cerita saya jatuh saat belajar motor, ini adalah cerita setelah itu...
Trauma naik motor?
Duuh coba aja lagi, baru jatuh sekali..

iya iya... saya tahu
dan sebenarnya saya juga udah mau nekad kok naik motor saat itu...
karena udah semakin dekat dengan waktu saya akan kembali ngantor..
kantor-nya memang dekat rumah sih. cuma 2 kilo-an.. tapi ya kalau jalan capek juga lah hehe
Dan juga pertimbangan tahun depan, akan mulai jemput Sayyid masuk SD.

Yap, saya udah meng-azam-kan diri... Oke saya akan naik motor Beat yang udah dibeli..
tapiiii, saat itu motor suami yang Revo dipakai untuk transportasi usaha kecil yang sedang dirintis suami dan hmm rekan-nya.
Jadi, akhirnya kami putuskan yasudah biarin aja dipake dulu...

Lalu, aku naik apa?
Karena sebenarnya udah 'ngidam' banget punya sepeda listrik, akhirnya kami putuskan.. Oke beli sepeda listrik secara tunai.

Setelah coba cari ke sana kemari, berselancar di beberapa website, baca beberapa blog yang sudah punya selis juga, akhirnya sampailah kami di sini http://www.selis.co.id/
dan sampailah di agen penjualan selis di Metland Cileungsi (dibanding agen di bekasi timur, lebih dekat yang ini).
Karena sudah tahu mau beli yang mana, langsung deh tunjuk Selis tipe Butterfly (lupa tipe tepatnya apa, karena sekarang sudah tidak ada tipe ini).
Ini yang paling murah: 4.150.000 saat itu ..

Dan dasar saya memang "cemen" pas disuruh test drive itu deg2an banget dan hampir mau jatuh, karena berasa 'berat' emang, tapiiiiiiiiii udah gak bisa mundur lagi... karena udah makin dekat dengan saatnya saya harus kembali ke kantor. Jadi, OKE. langsung DP 500.000 sisanya bayar saat diantar ke rumah.

Setelah jeda beberapa hari, akhirnya si "ungu" sampai juga di rumah.
Lalu...... apa yang saya lakukan?
Sayaaaa takutt mau cobain-nya.. serius "cemen" banget deh saya mah

Akhirnya yang saya lakukan adalah, lepas dulu aki-nya, lalu belajar goes lagi.. di dalam rumah :))
 karena udah lama juga gak naik sepeda kan.. padahal dulu mah "nempel" banget sama sepeda....

H-1 masuk kantor, apa yang saya lakukan?
Saya pakai selis itu tanpa Aki, gowes dari rumah sampai lokasi kantor (2 km-an), dan apa yang terjadi??? saya capeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekkkkk
gempor banget2 .. karena memang meskipun saya pilih tipe yang sangat mirip dengan sepeda, dengan harapan kalau suatu saat di perjalanan baterai habis, maka bisa saya gowes, tapi nyatanya memang ini selis berat banget kalau digowes...  ada 1 jam saya baru balik rumah dengan keringat bercucuran...

Belum lagi drama, tanjakan yang tidak sanggup saya naiki dan membuat saya tuntun sepedanya, sambil pura2 lihat pemandangan karena malu haha #halaaaaaaah.

Iya karena saat itu memang lagi waktu-nya pasar pagi dan ruameee bangett, belum lagi sepanjang jalan, terdengar bisik2 dari orang yang lewat mengenai selis ini... saking unik-nya kali yaa haha

kemudian hari H, pagi2 saya mulai berani coba selis pakai aki-nya, cuma mau beli nasi uduk..  wuihh deg2an banget.. tapi kalau dibanding motor ya jelas ini lebih ringan jadi lebih mudah atur keseimbangan
dan akhirnya ke kantor-nya diundur esok hari-nya, masih ngumpulin nyawa..

iya iya saya memang super lebay and cemen dehh...
ya emang beginilah saya apa adanya... :))

kemudian ya sudah esoknya mulai ke kantor, jarak 2 km dari rumah ke kantor yang harusnya hanya ditempuh kurang dari 10 menit, akhirnya saya menghabiskan waktu 20 menit, sampai suami bilang "parah beuuuttt"
karena nge-gas nya bener2 pelan2 asal jalan aja....

Tantangan-nya tetap di tanjakan, karena dari spesifikasi selis ini, maksimal tanjakan yang bisa ditempuh itu kemiringan 40derajat. Sedangkan pas pulang itu, saya harus naik tanjakan yang agak curam lebih dari 45derajat.. jadi meskipun full gas, jalannya bener2 pelan banget...

terus kemudian, sudah semakin lancarr... udah bisa ngebut... bisa dong maks 10 menit ke kantor... terus sempet coba bonceng Sayyid juga... Alhamdulillah gakda kendala....

Sampai kemudian hamil besar, mulai deh kembali pelan2 naik selisnya...

Kemudian tahun berikutnya 2016, saya mulai rutin jemput Sayyid dari sekolah. jemput dari sekolah kembali ke kantor, lalu pulang bareng, full naik selis...
tantangannya lagi2 tanjakan curam itu.. jadi dengan sangat terpaksa, sayyid harus turun dulu pas tanjakan, jalan sendiri sampai saya nyampe atas hehe

Dan sampailah tahun ke-2 ini.. Alhamdulillah belum ada masalah berarti... hujan2an oke, panas2an oke....

Sempat kecelakaan, tapi bukan karena selis yang jatuh..

Secara fisik, masih seperti awal beli...
hanya engsel keranjang dan standar yang copot lalu diganti pakai kawat sama suami.

Ban, baru sekali bocor yang di depan, dan bisa ditambal di bengkel terdekat saja.

Baterai alhamdulillah belum ada masalah.
Dengan jarak 2 km rumah ke kantor, jadi bolak balik 4 km, saya hanya charge baterai 1x seminggu saja...
Namun sejak jemput sayyid dari sekolah yang jaraknya 1km dari kantor jadi bolak balik 2 km. total perjalanan jadi sekitar 6 km, ditambah bobot sayyid yang rada berat,  maka setidaknya 3 hari sekali harus charge.

Karena memang kekuatan baterainya hanya sekitar +- 20km aja

Sekali charge malam biasanya aku tinggal aja sih.. sampai Lampu di charger berubah menjadi kuning di pagi harinya.
Sekitar 6 jam deh.

Yang seru dari mengendarai selis ini adalah...... seringkali ketika lewat anak2 kecil, mereka akan langsung teriak2.. "woiyyy ada sepeda 'motor'"
lalu kadang2 sambil dikejar2 hahaha

iyaa.. mereka nyebutnya sepeda motor.. mungkin mikirnya sepeda yang mirip motor hehe
padahal ini sepeda listrik! camkan itu! hahaha

Terus seru lagi kalau ketemu sesama selis yang masih jarang... sampe2 ada ibu2 yang heboh banget kalau pas papasan sama saya... hehe
 
Terus, gimana dengan motor nya? masih mau naik? masih nanti2 kali ..karena saya malas urus2 SIM.. malas nyebrang jalan cuma untuk isi bensin...
malas kalau tau2 ban bocor lalu harus dorong2... hehe banyak banget alasannya...

Tapi, apa selis bisa dipake jauh2? seperti saya bilang di atas, maksimal 20 km-an
dan memang belum pernah ajak selis jauh2 ..
ya kalau pergi jauh2 naik ojek online aja lah hehe

Dan kesimpulannya... I am a happy selis driver <3 <3

Ini wajah si ungu selis ;)

Wednesday, July 12, 2017

Suatu pagi bersama ikan teri (nasi goreng teri + buncis teri)

Haha judulnya norak banget ya...
Karena saya pecinta ikan teri nasi... :P

Tapi karena saya (sok) sibuk dan skill masaknya cuma sekitaran duo bawang + garam + gula + merica
Jadi bikinny yang gampang2 aja... Kurang dari 30 menit.

Kalau yang susah2 kayak teri kacang balado, pepes teri dll tinggal minta mama bikinin aja atau beli di warteg haha..

Kelamaan intronya.. kapan resepnya???
Ya namanya juga blogger, suka cuap2 gak jelas (saya doang si yang gak jelas) :P

Oke masuk resep ya..
btw ini masak dalam 1 waktu resepnya nyambung yaa...
Karena ini masak untuk diri sendiri (bagian nasi gorengnya)
Sedangkan untuk buncis terinya selain untuk saya juga untuk bekal makan siang Salman (1y3m) selama saya ngantor.

Bahan:
- bawang merah dan putih (rasio 2:1) cincang kasar (malas ulek2)
- teri nasi (di tukang sayur sebungkus 6ribu)
- buncis beberapa batang iris serong
- garam
- gula
- merica bubuk
- nasi 1 porsi

Langkah2:
1. Rendam teri dengan air panas sekitar 5 menit
2. Tiriskan
3. Panaskan minyak sedikit saja
4. Goreng ikan teri sampai kecoklatan (jangan gosong yaaa)
5. Tiriskan teri

Nasi goreng:
6. Gunakan minyak bekas goreng teri
7. Masukan 2 bawang secukupnya sampai harum
8. Masukan nasi aduk2 sampai merata. Karena minyak bekas goreng teri, jadi warnanya kecoklatan
9. Masukan teri yg sudah digoreng seckupnya
10. Tambakan sedikit aja garam dan merica
11. Aduk sampai rata

Selesai deh untuk nasi goreng teri
Enaaaak.. dan kenyang alhamdulillah


Buncis teri
12. Tuang minyak secukupnya
13. Tumis duo bawang sampai harum
14. Masukan buncis
15. Siram air sedikit
16. Tambah sedikit gula garam merica
17. Oseng2 sampai air meresap
18. Tambahkan sisa teri
19. Oseng2 sebentar saja

Sudah siapp dehh


Nyam2
Apapun kalau teri nasi mah pasti enak haha
posted from Bloggeroid

Saturday, April 22, 2017

Life is full of surprises

Life is full of surprises...
Ketika suatu malam aku kesel nangis karena ngerasa gagal kerjain ulangan MTK pas SMP kelas 3 (iyaa saya emang gila belajar duluuuu), tau2 aku ternyata dapat nilai tertinggi dan cuma salah 1 aja. Haha padahal semalam nangis sampe robek2 kertas gitu 😁

Life is full of surprises...
Ketika tiba2 suatu ketika di dalam kelas, seorang guru marah kepadaku dengan kata2 yang sangat menyakitkan.
Surprise banget.
Karena beberapa menit sebelumnya beliau masih senyum menyapa aku yang lagi meringkuk di kursi meja karena lagi kram haid.
Surprise banget.
Karena beliau menuduhku melakukan suatu hal yang sama sekali gak aku lakukan. Hanya karena beliau sering terbolak balik antara aku dan seorang teman.
Kejadian itu membuat aku tahu aku punya sahabat2 yang peduli yang siap membela aku.
Kejadian itu juga membuat beberapa guru datang ke aku dan bilang bahwa percaya bukan aku yang melakukan.
Kejadian itu juga membuat aku pertama kali dengan tegap berani menghadap beliau untuk menjelaskan bahwa bukan aku pelakunya.
Dan kejadian itu membuat aku untuk pertama kalinya nangis sesenggukan di depan bapak saat pulang ke rumah.
Dan mendapatkan nasihat pertama kali dari bapak untuk mendoakan orang yang berbuat zalim kepadaku.
Yes karena aku jarang banget bicara dari hati ke hati dengan bapak.
Aku hampir gak pernah curhat.
Tapi saat itu karena aku bener2 down sampai menangis semalaman.

Life is full of surprises
Ketika teman2 menerima undangan pernikahanku dengan seseorang yang tidak mereka kenal sama sekali.
Sedangkan mereka berfikir aku akan menikah dengan X atau Y atau Z
Surprise juga bagi keluarga besarku, karna untuk pertama kalinya ada anak yang menikah dengan seseorang yang baru ketemu 2x.
Dan surprise juga dengan diriku sendiri ketika aku mempersilahkan 'si dia' untuk datang aja ke rumah kalau memang serius.
Sedangkan sebelumnya aku menolak seseorang dengan alasan 'apaan siii... belum terlalu lama kenal jugaa'.
Dan akhirnya setelah proses lamaran penuh drama karena keluarga suami telat datang dari Bandung, Alhamdulillah kami menikah dan tahun ini tahun ke 8 bagi kami.

Life is fully of surprises,
Ketika belum sampai sebulan aku kerja di suatu PT dekat rumah, aku diminta mengundurkan diri karena skill ku gak akan dipake lagi. Padahal sesaat sebelum aku masuk kerja, suamiku juga resign krn mau mulai bisnis.
Akhirnya kami berdua jobless...

Then life is fully of many surprises...
Di tengah keterpurukan tersebut,
Aku hamil anak ke-2
Amazing ya cara Allah mengatur hidup hamba2Nya...
Benar2 di luar rencana kami.
Tapi nyatanya Allah memampukan kami melewati semuanya sampai kami meyakini betul firman Allah bahwa
'bersama kesulitan ada kemudahan'
'Allah tidak akan memberi beban diluar kemampuan hambaNya'

Dan kemudian tentu hadir kembali banyak kejutan2.
Baik menyenangkan menurut kami, atau menyedihkan.
Berupa kesulitan berupa kemudahan dll...
Berupa pertemuan maupun perpisahan..
Berupa kehidupan maupun kematian...

Termasuk kejutan ketika aku hamil anak ke3 tepat setelah aku memutuskan untuk kembali ngantor.

Termasuk kejutan ketika seorang Pinky tiba2 menulis pesan perpisahan di group WA kantor kami.
Padahal 1 jam sebelumnya aku masih nanya2 ttg suatu hal yg berhubungan dengan HR.
Dan kabar itu bener2 buat saya shock, sampai saya jadi melakukan apa yg disebut TimeLost.

But it's life..
Ada yang datang ada yang pergi.
Persis ketika Upin Ipin sedih ketika ditinggalkan cikgu Jasmin.

Dan sebegitu takutnya dengan kehadiran cikgu baru. Namun ternyata UI dapat cikgu yang sama baiknya yaitu cikgu Melati. Hahahaha referensinya UI terus yaaaa...tontonan tiap hari soale 😂

Dan kemudian bumi akan terus berputar terhadap porosnya (rotasi)
Dan berputar mengelilingi matahari (revolusi)
#pelajaranIPA 😗

Dan kita pun terus harus berjalan terus ke depan mengemban amanah kita sebagai khalifah di muka bumi.
Sampai pada titik Tuhan mengizinkan untuk berhenti dan melaporkan kembali kepada Sang Pencipta akan apa yang kita lakukan di muka bumi.

Tentu selayaknya kita ingin mendapatkan penilaian baik dari bos, customer, orangtua, mertua dll,
Kita juga ingin mendapatkan penilaian baik dari Sang Pencipta.

Jadi, mari nikmati semua kejutan2 kehidupan ini.
Sambil kita terus mengumpulkan laporan2 kebaikan kita untuk Sang Pencipta.

Demikian.
Semoga bermangpaat 😊😊

posted from Bloggeroid

Monday, April 17, 2017

Cuti ==== hibernasi

Yes hari ini saya ambil cuti lho...
Bukaan bukan karena jalan jalan long weekend ..
Tapii saya cuma mau tiddurrr yang buaaanyaaaaaaaak
Parah ya banyaknya hahaha

Karena kalau weekend kan ibu yg ngasuh anak2 libur juga...
Jadi gak mungkin saya bisa tidur berkuantitas pas weekend.
Malah rasanya jauh lebih capek.
Bedanya gak dikejar waktu aja...
Sedangkan kalau malam, krn Salman juga masih suka bangun2, jadi gak puas juga tidurnya...

Duuh duuh ngomongin tidur mulu..
Sebegitu capeknya apa emang hidup hehe

Kalau saya bilang iya saya capek banget.. dianggap keluhan gak ya?
Faktanya 2-3 bulan ini emang ngedrop banget.
Bulan feb lalu saya kembali kena infeksi parah di kaki karena eczema.
Habis itu sembuh, batuk2 yg tadinya saya biarin malah jadi parah+flu+sinusitis dll sampe sebulan..
Dan setelah itu urtikaria yg udah lama gak nongol tau2 nongol aja lagi dan itu bener2 ganggu kehidupan normal saya.
Sampe2 saya harus minum anti histamin yang seriously bikin nguantuuuk berattt

Iya iya saya harus ke dokter utk ini.
Tapi saya harus puasa minum obat selama seminggu kalau mau skin test...
Dan itu berat banget...

Ya daripada terus2an minum obat... Apalagi masih menyusui.
Yes i know.. ini udah coba perlahan2 ditahan2 gk minum obat..yang tadinya 2 hari sekali. Ini bisa 4 hari baru minum lagi... Karena kalau lagi parah2 nya ya gak bisa tidur.. krn guatalll
Dan memang jauh lebih parah pas malam kaan...
Ya daripada gak tidur samsek ya minum aja obatnya..

Nah jadiinya saya mutusin cuti hari ini.. cuma mau perpanjang istirahat saya.

Karena rasanya selama ini saya sudah terlalu lama jadi MOMBIE

Kalau lihat foto ini, jadi paham kan kenapa saya suka banget kopiii haha



Jadi saya pikir saya butuh setidaknya satuu hari aja dimana saya bisa tidur siang tanpa ada yang ganggu...

Karena salman ada yg jaga, jadi saya bisa tidur dg tenang.

Meskipun notifikasi WA gk berenti2 dari pagi... Hwaaaaaa...

Ah sudahlah....
Setelah pagi penuh 'drama' dengan Sayyid..
Akhirnya jam 9 pagi tadi tidur bangun stg 11.
Keluar sebentar sampai jam jemput sayyid.
Terus setelah pumping ASI, tidur lagi jam 3 sampai stg 5.

Dan skrg saya sedang siap2 mau tidur ya...

So...
Selamat tidurrr..
posted from Bloggeroid

Sunday, April 16, 2017

Hari tuaku akan seperti apa ya?

Bismillahirrahmaanirrahiim

Menjelang usia 32 tahun lusa besok...
Banyak sekali renungan2 yang saya lakukan...
gak bener2 merenung sii... karena biasanya saya mikirnya selama perjalanan dari rumah ke kantor
atau menjelang tidur
atau lagi ngambek sama suami
atau lagi 'bengong' di kamar mandi haha
setelah sholat mungkin? hampir gak pernah :(
bisa sholat tepat waktu aja udah prestasi banget rasanya...
karena 'hampir' gak pernah bisa saholat dengan tenang ...

tuh kan jadi ngalor ngidul dulu pembukaannya :D
Berikut sejumlah renungan yang saya renungi *apalah ini bahasanya*
- Apa arti bahagia?
- Apa arti dari ibadah.
- Tentang kematian.
- Tentang perceraian
- Tentang hari tua

Dan hari ini setelah membaca status-nya Ust. Adriano Rusfi
Saya tergelitik untuk bahas tentang hari tua...

Beliau bilang begini kira2...
Saat usia sudah di atas 50 tahun, sudah banyak warning tentang makanan, kesehatan, diet ini itu dll
Bagaimana dengan orang2 seperti beliau yang memilih untuk menjadikan usia tuanya sebagai masa puncak paling produktif.
Sebegitu rentanyakah masa tua itu?

Nah dulu itu saya sering mendengar kalimat2 semacam...
Kalau sudah tua nanti, tinggal ongkang2 kaki aja...
banyakin ibadah .. mupuk pahala untuk bekal di akhirat...
Dan ibadah yang dimaksud di sini adalah ibadah vertikal saja...

Sedangkan, setelah saya lihat dosen2 saya dulu di kampus...
di usia yang tidak muda lagi... mengabdi pada universitas...
bukan dosen matakuliah yang mudah2.. tapi semacam Matematika Diskrit, programing dll
Dan I see they all are very happy persons...
Mereka benar2 memanfaatkan usia mereka untuk menebar manfaat...

Atau lihat client freelance saya pribadi...
beliau anggap aku dan suami udah kayak anak sendiri...
Usianya udah gak muda lagi... di atas 60 mungkin...
tapi... bawa mobil kemana2 sendiri..
kalau janjian meeting beliau yaang palign semangat dan sangat berusaha on time...
Dan beliau happy.. happy banget jalanin usia pensiun nya...
Beliau benar2 mau menebar manfaat di usianya...

Dan sering juga lihat blogger2 usia tua yang masih aktif menulis
Menebar manfaat melalui tulisan...

Atau pernah lihat serial Upin Ipin saat episode Upin Ipin diminta anterin makanan ke tempat kerjanya Opa di penadahan getah karet? Saat itu cerita utamanya UI itu minta dibeliin mobil remot... (skip detailnya ya)
Tapi saat itu Opa bilang ke UI bahwa Opa kerja itu bukan karena UI terlalu banyak minta
tapi Opa kerja karena Opa senang kerja...
karena dengan kerja Opa bisa bertemu teman2, bersenda gurau, diskusi, dan yang paling penting Opa jadi merasa sehat :)


http://upindanipin.com.my/v7/images/char/sg/img_9_opah.png
Subhanallah

Dan bukankah Rasulullah bersabda
"Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” (HR. Thabrani dan Daruquthni). "

yakan yakaaan?

Jadi ibadah vertikal tentu harus diperbaiki kualitas dan kuantitasnya
tapi menurut saya apa yang kita lakukan untuk menebar manfaat, itupun bernilai Ibadah.

Terus jadi apa rencana saya di hari tua nanti??
Saya berharap masih bisa bekerja...
Jadi programmer sampe nenek2 kali ya hahahaha

Wallahu'alam si masa tua saya seperti apa
Yang jelas saya masih bisa menebar manfaat dengan ilmu yang saya miliki saat ini dan masa depan nanti...
Saya mau jadi manusia yang bersemangat sampai hari tua nanti

Yang jelas ada satu komen mantap dari Ust Aad di status yang sama di atas
"Yang penting, semakin banyak yang dinikmati, harus semakin banyak kontribusi.

Sakit adalah ketika kita banyak menikmati tapi sedikit menghasilkan manfaat"

Jadi seimbangkan apa yang masuk (melalui makanan) dan yang keluar (aktifitas menebar manfaat)
Demikian tulisan serius malam ini

Selamat menebar manfaat :)



Monday, March 20, 2017

A childhood stories: Me vs Sayyid

Sebelumnya pagi ini,
Sayyid pulang main langsung ke kamar.
Saya tahu Sayyid lagi ngambek...

Gak perlu tanya kenapa, karena saya sudah tahu penyebabnya,
Dan benar gak lama teman2nya sekitar 6 apa 7 (lupa) datang ke rumah manggil Sayyid.

Akhirnya sayyid cerita sambil sesenggukan, kalau sayyid ikutin temen2nya naik sepeda dengan jalan kaki. Karena sepeda sayyid rusak padahal baru juga dibenerin gak sampe sebulan udah rusak lagi. Bannya nempel gitu.

Ini foto pas sepedanya baru dibenerin hehe



Nah lanjut ke cerita sayyid, kenapa nangis? Karena Sayyid ditinggal sama temen2nya duluan. Yaiyalaah temen2nya naik sepeda, dia lari juga gak bakal kekejar.

Terus temen2nya datang mau ngapain?
Minta maaf.. so sweet banget siiih...

Terus aku tawarin solusi dibonceng, tapi gak ada yang bisa. Akhirnya temennya bilang, minjem sepeda X aja yuk.
Yaudah aku bilang, minta izin dulu gih sama Ibunya. Terus temen2nya ngajak keluar utk minjemin sepeda.
Sampai sekarang belum pulang, mudah2an happy ending :)

Seneng lihat sayyid banyak temen main di rumah. Meskipun dengan lika liku yang kadang menguras hati, tapi ini yang sejujurnya buat saya masih maju mundur mau jual rumah dan pindah.

Karena memang dulu harapan saya punya rumah yang akan membuat sayyid banyak temen.

Ini seperti balas dendam pribadi, karena saya waktu kecil gak ada teman main di rumah, selain teman sekolah yang itupun jaraknya gak deket juga.

Terlebih lagi karena beda wilayah.
Rumahku bisa dibilang di kampung, meskipun pas di samping komplek, sedangkan teman terdekat ya di komplek.
Perbedaan wilayah ini bisa dibilang beda status sosial juga.
Ini yang bikin aku juga suka minder.

Bisa dibilang aku gak punya apa yang mereka punya.
Saat teman2 sudah punya sepeda, aku gak punya. Dan cukup senang ketika teman nyamperin ke rumah dan ajak aku boncengan, meskipun ujung2nya mereka berantem krn gak mau gantian bonceng aku. Dan aku? Si pendiam ini? Ya diam saja sampai dianterin balik ke rumah.

Saat teman2 asyik2 main sepatu roda, aku cukup lihat dari balik jendela, karena sampai aku lihat harga sepatu roda sudah turun, orangtuaku tetep gak sanggup beliin.

Entah sejak kapan ya aku paham aja, kalau sulit untuk minta beliin apa2 yang lagi trend saat itu.

Jadi gak pernah maksa2 juga, sampe dewasa pun bisa dibilang aku jarang banget minta beliin yang gak penting2 amat.

Bahkan untuk yang penting pun kayak buku, kalau aku masih bisa minjem temen atau perpustakaan ya gak minta beli juga.

Kami memang saat itu ya hidup berkecukupan aja. Prinsip mama bapak yang penting bisa makan bisa sekolah.
Dan Alhamdulillah, saya gak tahu gimana cara mama bapak mendidik kami, ya kami 5 bersaudara gak terlalu banyak menuntut ini itu juga.

Dan alhamdulillah dari keterbatasan tersebut, kami ber-5 bisa mengenyam pendidikan sampai universitas.

Cuma mungkin ada 1 moment yang melekat banget di ingatan saya, ketika kecil menjelang lebaran, bapak pernah tulis surat terbuka ke anak2nya di balik kalendar. Yang intinya minta maaf karena tahun tersebut bapak gak bisa beliin baju lebaran.

Padahal buat aku, baju lebaran itu penting banget karena aku bisa punya baju sendiri, bukan lungsuran dari kakakku. Hehe. Karena aku punya 2 kakak perempuan, jadi biasanya ya baju yang aku pake ya bekas kakak aja :D

Nah karena kondisi macam tersebut plus yang emang dasarnya saya pendiam dan introvert, jadi gak punya banyak temen dan gak pandai bergaul juga.

Tapi efek baiknya, saya saat itu ya mandiri aja, terbiasa main sendiri, jadi gak terlalu bergantung sama teman juga.

Sedangkan Sayyid, udah stress banget kalau lagi gakda teman,
Kalau ada kesempatan yang pas, ya saya ajak main. Sekedar cerita ini itu, main domikado, dll yant bisa menyalurkan ke-"cerewet"-an Sayyid.

Atau kalau mood nya lagi bagus ya main mainan sendiri, tapi kalau lagi ada adiknya yang susah, ujung2nya berantem rebutan mainan.

Dan efek lainnya, sayyid suka ikut arus.
Kalau yang baik ya gapapa, tapi kalau sudah ada yang gak sesuai dengan prinsip kami, ya tentu saya beritahu bahwa tidak semua yang dilakukan teman, harus diikutin. Sayyid harus jadi diri sendiri, jadi contoh yang baik, blablabla

Wallahu'alam deh...
Dengan segala keterbatasan saya sebagai seorang Ibu, saya hanya berharap Allah memampukan saya dan suami untuk mendidik anak2 kami menjadi anak sholeh.

Demikian cerita hari ini, kapan2 dilanjut.

Ohya, sepeda sayyid akhirnya dibenerin tetangga depan. Alhamdulillah :)

posted from Bloggeroid

Friday, March 17, 2017

That insecure feeling

Apaan sik? Udah emak2 bacanya webtoon gyahahaha
Karena gak kesampean baca novel, terus baca status temen ttg webtoon langsung deh nyamperin, eh ternyata lumayan ada hiburan gratis. Eh gak gratis juga sii.. nyedot kuota banget pastinya hahaha

Tapi ini ada suatu komik judulnya Pasutri Gaje.
Lihat dari skrinsyut di bawah ini, ngerti kan maksudnya. Buat emak2 pasti paham.



Yappp.. that insecure feeling.
Could be happen to every wife.
Mau baru nikah kek atau udah punya anak 3 kayak saya,
Perasaan itu suka hadir...

Perasaan kayak... "Istri macam apa saya ini... Blablabla..."
"Aku dah gak cantik lagi ya?"
"Aku istri yang nyebelin ya?"
Apalagi kalau dulu sang suami punya masa lalu, mulai deh dibanding2in dengan masa lalu tersebut.

Intinya mulai nangis bawang merah sampe nangis darah #halaah

Apalagi di tengah berita perceraian yang acapkali muncul, berita perselingkuhan, sampai berita poligami... Whoaaaa pusing gak siii..

Seorang kawan pernah bilang salah satu alasan beliau bekerja adalah, "duuh mbak... XYZ aja yang udah nikah lama, punya banyak anak terus akhirnya poligami"

Intinya saat itu beliau merasa insecure, dan akhirnya jaga2 kalau pada akhirnya pernikahannya harus berakhir krn suami akhirnya selingkuh atau apa.

Terus saya sendiri pernahkah merasa insecure seperti itu? Merasa kehilangan kepercayaan diri sebagai istri dll?
Pernahlah..
Karena saya pun wanita, apalagi kalau lg PMS beeuuuh nano2 rasanya.

Terus penyebabnya apa selain pms? Adalah... Sepanjang hampir 8 tahun nikah tentu mengalami banyak sekali kerikil2 mulai kecil sampai besar. Eh yang besar mah batu yaa #halaah

Apalagi kami menikah tanpa melalui proses pacaran. Baru sekali ketemu, sang yayang udah berani ngajuin diri, mungkin karena saya dulu cakep banget #bwakakakak

Terus gimana?
Awalnya saya pendem aja...
Tapi saya pikir, "he should be know. I am his wife!"
Yaaa saya ceritain ke suami blak2an apa yang saya rasain,
Bukan cuma untuk mengeluh, tapi memang untuk cari solusi.
Bagaimanapun pernikahan itu kan bukan cuma kehidupan bersama sebentar, tapiii insyaAllah seumur hidup.
Kalau salah satu merasa gak nyaman, pasti gak enak banget tho...

Jadi saya sampaikan apa adanya ke suami, kemudian mengalirlah segalanya, yang intinya buat saya lega sudah cerita, dan suamipun jadi lebih paham dengan saya. Yang pada akhirnya perasaan insecure tersebut berangsur2 lenyap...

Jadi, the point is KOMUNIKASI.

Menurut saya komunikasi adalah hal yang paling penting dari sebuah pernikahan selain komitmen, dan ilmu.

Sebegitu banyaknya pernikahan yang hancur, karena sulitnya komunikasi antara suami istri
Ujung2nya bercerai karena alasan "sudah tidak ada kecocokan lagi"

Memang komunikasi bukan hal yang mudah, makanya ada jurusannya sendiri tuh di Universitas "Ilmu Komunikasi"
Betul kaan?

Udah segini dulu bahasan sok seriusnya,
Cuman supaya gak terlalu merasa bersalah kebanyakan baca webtoon wkwkwk

Semoga yang sudah menikah dan mau menikah ditambahkan ilmunya untuk mencapai keluarga sakinah mawaddah warahmah. Aamiin :)
posted from Bloggeroid