Monday, January 9, 2017

Update Status Terkini: Kabar Sahal, Sayyid, Salman

Pertama, saya gagal melaksanakan janji saya sendiri untuk tulis blog minimal 1 bulan 1 artikel.
karena bolong di April dan Desember.

April karena lagi rusuh2nya mau lahiran dan habis lahiran baby Salman,
Desember karena lagi sibuk2nya kerjaan... lelah jiwa raga

dan sudah sekian banyak draft blog yang akhirnya gak selesai2 haha.
ntah draft ini jadi dipublish atau nggak. kalau ada yang bisa baca blog ini selain saya ya berarti berhasil dipublish hahahah. Kalau nggak ya berarti Salman bangun minta nenen, lalu saya ketiduraaan haha

Terus saya bingung mau nulis apa ini.
cuma kangen aja lah nulis blog
karena emang hobby saya nge-blog dan baca novel

tapiii novel terakhir yang saya baca kayaknya itu di malam menjelang operasi. Novelnya tere liye Amelia dan Berjuta Rasanya. cuman yang berjuata rasanya gak selesai dibaca, karena membosankan (maaf ya bang Darwis, ini buku pertama yang saya anggap membosankan, mungkin karena biasa baca full novel tebel, pas baca mini seri gini jadi aneh hehe)

terus gimana kabar anak2?
Sabtu kemarin baru bawa Sahal ke dr Apin . Sakit kah??
Sahal itu gampang banget kena batuk pilek, baru sembuh beberapa hari, gak lama kemudian mulai lagi batuk pilek...
Saya kan jadi khawatir... dan ini udah lama banget.. lebih tepatnya sejak Sahal punya adik.
akhirnya bela-belain jauh2 periksa ke dr. Apin, soalnya aku butuh pendapat yang RASIONAL.
kalau ke dr umum..  takutnyaaa langsung ujuk2 disuruh rontgen, suspect FLEK (nama lain TBC sebenarnya).
terus akhirnya dijelasin sama dr. Apin, macam2 batuk. ada batuk kronis, ada batuk akut.
batuk kronis itu diantaranya TBC, alergi, pneumonia dan apa lagi saya lupa. itu biasanya batuk gak sembuh2 disertai demam, gagal tumbuh (gizi buruk) dll saya lupa lagi. catetannya ada si disimpen, tapi saya udah malas keluar kamar
terus kalau batuk akut, ya kayak sahal ini batuk beberapa minggu, terus sembuh, batuk lagi,
dan itu biasanya hanya COMMON COLD.
dan kebetulan karena Sahal lahir prematur  bisa jadi daya tahan tubuhnya memang tidak sekuat (misal) kakaknya. jadi ketemu sama temen yang lagi pilek ya nular.

terus gimana? buth suplemen segala macam?

dr Apin bilang GAK ADA SUPLEMENT peningkat daya tahan tubuh. itu buang2 duit aja..
intinya berdamai aja... terima kondisi ini. dan berdoa kali yaa...
toh kalau lihat dari berat badan, tinggi badan Sahal itu termasuk Gizi Baik kok... semua normal.
pfiuuuhhh tenang deh..
sebelumnya dag dig dug terus.. setiap bulan harus siap2 lihat Sahal batuk2, pilek muter2 aja.. udah kenyang ditanyain sama tetangga, keluarga "Itu sahal pilek gak sembuh2 perasaan" hehe

terus ngomongin apa lagi ya..
ohya Alhamdulillah Sahal udah mulai banyak kosa katanya. karena dulu sempet panik bangett... tapi2 lagi2 belajar berdamai untuk tidak membandingkan Sahal dengan teman2 seumurannya yang udah ceriwis banget dan lancar bicaranya. karena ya semua perkembangan Sahal memang telat. gigi pertama di usia 1 tahun, jalan baru bisa 18 bulan, bahkan ubun2nya baru ketutup di atas 2 tahun.
Jadi baru bisa ngomong di usia 3 tahun lebih ini, dinikmati saja...
Belajar bersyukur, dan menerima apa adanya.
Karena kelahiran Sahal bisa dibilang anugerah banget.
Saya hamil Sahal di tengah2 kondisi paling suliiiit di usia pernikahan kami ke 4 saat itu.
Kalau roller coaster, saat itu adalah titik paling rendah dan terbalik.
Karena itu saya tidak percaya diri dengan kehamilan saat itu, karena jiwa dan raga saat itu sedang benar2 diuji.
Mudah2an dewasa nanti Sahal juga jadi anak yang 'tahan banting' untuk menerima segala ujian dan cobaan. Aamiiin

Terus kabar apa lagi?
Sayyid.. Udha tahu kan Sayyid udah kelas 1.
Ini juga tadinya mau cerita tentang sekolah Sayyid..
dulu TK nya deket rumah aja?
dulu itu kan sempet kepingin banget homeschooling, tapi sadar diri GAK JADI
terus dulu sempet kebawa juga pingin masukin di TK yang katanya keren2 (red: mahal maksudnya)
tapi aku pikir ngapain siik?
TK itu mah taman kanak2...
saatnya main2 aja sambil belajar.
karena TK nya deket, jadiiiiiii Sayyid bisa jalan kaki ke sekolah

Terus meskipun di TK diajarin calistung, tapi ya aku biarin aja Sayyid ikutin semampunya.
Jadi itu ya kenyang deh kalau dikasih laporan sama Bundanya di TK kalau Sayyid itu salah satu 'biang ribut' hahahah
disuruh nulis bilangnya capek lah ini lah itulah

tapi habis itu lari2an ke sana kemarin gak ada capeknya
belum lagi kalau Sayyid lagi marah... tersinggung dikit maraah
dan marahnya ituuuu huffffffffff (temen kantor aku tahu nih kelakuan Sayyid kalau marah hahaha)

Jadi lulus TK Sayyid baru bisa baca 2 huruf aja...
Sempet ditawarin les, karena sebagian sekolah SD di sini iniiiiii ada tes calistungnya...
terus aku bilang ke Bunda nya.. gak usah lah Bun.. biarin aja sebisanya Sayyid..
pun capek juga udah pulang jam 10, masih disuruh les juga.. oh nooooo

Ohya bahkan di TK ini ada PR nya lho
ini yang bikin senewen
aku minta Sayyid tetep ngerjain bukan karena ingin dia bisa segera calistung, tapi belajar KOMITMEN untuk lakuin apa yang janji dia kerjakan.
jadi lihat hasil PR nya yang ruarbiasaaaaaak
pas awal2 itu tulisannya bisa 5 baris sendiri. sesuka2 dia aja laah
PR nya itu susah2 lah. disuruh tulis nama pahlawan, nama alat komunikasi dll
ya ampuuuuuun?
ya nyantai aja juga siii
itu kan artinya ORANGTUA nya yang musti ngajarin sambil cerita di rumah tho hoho
jadi gak perlu lah posting keluhan macam gini di pesbuk hahahah

terus akhirnya pas mulai daftar SD.
Setelah cari2 survey ke 3 sekolah which are 2 sekolah alam dan 1 SDIT
dipilihlah SDIT Insan Madani.
Tadinya Sayyid udah kepengen bangey masuk ke Sekolah Alam Bambu Item di Villa Nusa Indah.
Sampe sana langsung happy banget dia.. iya mi di sini aja mau mau mauuu
tapi karena pertimbangan jarak dan biaya juga (hahaha tetep aja mahal thooo)
akhirnya pilih SDIT Insan Madani.
Sedangkan Sekolah alam yang satunya Sayyid kurang sreg, karena kecil sekolahnya. terus karena lokasi lumayan jauh juga siii

SD Insan Madani ini bisa dibilang semi sekolah alam juga sii
Karena ada fasilitas outbound nya di belakang hahahaha
dan karena setelah hasil nguping oobrolan emak2 tetangga yang sekoolah nya nyebar di beberapa SD terdekat, aku pikir SDIM ini yang lebih tepat.
Masih pakai Kurikulum 2013 juga, terus kelihatannya anak2 gak terlalu terbebani dengan materi pelajarannya.
sekelas cuma 25 an
dan memang MAHAL hahaha
tapi Alhamdulillah lah Sayyid ada asuransi dan biayanya pas banget sesuai dengan biaya masuknya

Dan sampai sekarang Sayyid masih terlihat happy2 aja sekolah
belum ada keinginan SERIUS untuk bolos sekolah. sedangkan pas TK sempet beberapa kali ngambek gak mau sekolah :D

nah terus gimana Syayid udah punya 2 adik
entar aja deh cerita nya lain kali aja haha

nah terus Salman gimana kabar?
seriously ini bayi paaaaaaaaaaaaaaaaaaaaliiiiiiing 'rusuh' diantara kedua kakaknya
umur 6 bulan tau2 udah bisa duduk sendiri, udah bisa merangkak, udah punya gigi 2.
sekarnag udah berdiri2 merembet di kasur
terus kalau nangissssssss bikin OTAK SAYA BEKU. karena saking kencengnyaaa...
kalau digendong gak bisa diem.
intinya paling bikin saya pegel haha

nanti kapan2 diceritain lagi deeh
ini udah jam 11
mau BAK lalu bobo

bubbyeeeeeeee
Selamat tidur


Monday, November 14, 2016

When there were no camera

Duluuuu....

Ketika jalan2 dengan keluarga di anyer, saya pernah lihat fenomena halo bulan di tepi pantai di malam bulan purnama.. Seriously, its really beautiful... I just can say Subhanallah, indah banget....
Just it...
Saat itu saya gak punya kamera, masih kuliah... Saat itu juga kamera masih pake kamera film yoo.. Pake klise..

Terus suatu waktu pulang sekolah SMA apa kuliah gitu, malam setelah maghrib, turun dari angkot jalan kaki terus pas lihat ke atas, subhanallah saya lihat bulan indah banget, besar, terang, dengan awan2 sekitarnya, bintang gemerlapan... Dan I really enjoy it.. Every steps of my walk to go home i just look at the sky sambil mengucap Subhanallah...

Dan itu 2x terjadi... Entah itu supermoon atau bukan... Gak pernah nanya2 juga... Belum kenal google dulu kan..

Suatu waktu di kostan di depok... Dulu langit masih asiik utk dilihat memang, jadi saya sering duduk di jendela lihat kumpulan gugus2 bintang... Itu bikin hati tentram bangettt...

Hal yang langka bisa dilihat sekarang2 ini karena polusi cahaya...

Dan membuat garis di langit sambil menebak nama rasi bintang seperti di buku IPA adalah hal favorit saya... Itu yang membuat saya bercita2 jadi astronot hehe

Kemudian ini ingatan masa kecil saya yang paling menakjubkan... Inget gak siih kalau kita gambar matahari waktu kecil gimana? Yapp bikin lingkaran besar, terus ada garis2 sinar dari matahari ke luar...
Daaan saya pernah lihat ituu saat min di kebon belakang rumah sendirian. Matahari dengan pendaran cahaya berwarna warni... Indaah sekaliii...

Dan hari ini ada fenomena supermoon... Saya berkali bolak balik lihat ke luar... Tapi ukuran bulan tidak sebesar yang saya harapkan.. Memang lebih besar, tapi tidak sebesar harapan saya hehe

Dan sejujurnya, saya niat banget mau foto supermoon ini.. Tapi apalah daya udah malam gee... Saatnya kelonin baby... Hehe

Tapi saya jadi mikir, dulu apa yang kita lihat, kita rasakan, kita nikmati, semuanya kita hanya lihat, enjoy, rekam di otak sebagai memori berharga yang bisa kita ceritakan suatu saat nanti... Suatu yang kita lihat sambil tafakur, merenung, dan tentunya mengucap Maha Suci Allah Sang Pencipta Alam semesta...

Jadi, apa kesimpulan tulisan ini?
Entah haha

Selamat malam :)

Ini foto kiriman keponakan saya di depan rumahnya di pondok gede

posted from Bloggeroid

Thursday, October 13, 2016

[latepost] kecelakaan pertama Sayyid

Latepost nih...
Sebelumnya mari sama2 bersyukur atas nikmat sehat dan kesempatan untuk memperbaiki diri di dunia ini.

Bersyukur banget saya masih bisa melihat Sayyid...
Saya masih bisa 'ngomel2' Sayyid.
Masih bisa meluk dan curhat sama Sayyid setelah pagi dan sore yang sangat melelahkan emosi jiwa raga...
Resiko punya anak laki2 yang super keras kepala...

Dan bersyukur Allah menyelamatkan Sayyid di kecelakaan pertama Sayyid.
Sebenarnya kecelakaan ke2. Yang pertama kira2 3 tahun lalu, jatuh dari motor sama abbynya. Sayyid nya gpp, karena posisi dipeluk suami. Suami yang lebam2 di kakinya.

Dan kali ini cerita kecelakaan sayyid tanggal 20 september 2016 lalu.
Senin sore jam 5an, ketika perjalanan pulang ke rumah dari kantor. Kondisi hujan, aku maksain pulang, karena khawatir dengan Salman. Takut ASI nya gak cukup kalau aku harus nunggu hujan reda.

Jadi dengan Sayyid yang baru bangun tidur, naik selis pakai jas hujan ponco. Krn lupa bawa jas hujan sayyid,jadi bagian belakang jas dibuat utk nutupin badan Sayyid. Sayyid bawa tas, aku udah minta itu tas dipake hadap depan, biar gak gampang jatuh.
Jalan udah pelan2, perjalanan aslinya hanya maks 10 menit dr kantor ke rumah, tapi krn pelan2, sepertinya udah mau maghrib aja..

Dan akhirnya ketika sampai di suatu pertigaan, jalannya memang agak menurun, dan sempit. Aku mau ke kiri, tau2 ada mobil mau belok. Jadi agak kaget, aku agak kagok, jadi gimana gitu selisnya miring. Tau2 "bukkkk" bunyi sesuatu jatuh. Pas aku lihat sekilas tas sayyid jatuh, aku cuma bilang "duuh jatuh lagi tasnya". Mau turun, tau2 orang2 pada panik teriak. Tolong2!!!.. Tau2 Sayyid udah terjerembab... Innalillahi..

Serius saat itu saya shock, bingung dan bengong, jadi orang2 yang bantu angkat sayyid, saya ikutin aja.. Digendong ke tukang bakso. Selis saya diemin di jalan. Terus pas lihat darah udah ngucur dari hidung, mulut, jidat. Ibu2 tukang bakso nyuruh aku siram kepala sayyid. Aku ya oke2 aja... Krn yaitu bisa dibilang saya shocked,dan takuttt bangett krn pada kenyataannya, kurang lebih 1 meter dr tempat sayyid jatuh itu jurang dalam. Ya Allah... Malah kebayang yang jauh lebih menakutkan...

Sayyid nangis, tapi gak histeris. Lebih ke takut, sakit minta peluk...

Krn hujan makin deras, dan sayyid kedinginan, diajak ke rumah salah satu penduduk sekitar.. Terus aku WA suami yg masih di kantkr, dan sms ibu pengasuh utk minta anaknya jemput pake motor.

Sedangkan selis sementara dititip di rumah tersebut.

Gak lama, mas Azriel datang. Dibonceng langsung ke rumah. Sampe rumah, aku siram Sayyid, ganti baju, pakein betadine, peluk2, makan dikit...
Terus aku nanya kronologi kejadian tadi. Sayyid bilang tasnya mau jatuh (mungkin krn aku miring itu), terus aid mau ambil eh malah jatooh. Hufff..

Gak lama Sahal Salman diantar ibu..

Besoknya saya dan sayyid jelas libur lha...
Pas hari kedua itulah kelihatan banget sayyid kesakitan, gak bisa makan, susah ngomong krn bibir bengkak... Nangis terus, tapi diajak berobat ke dokter tak mau...

Alhamdulillah 3 hari kemudian sembuh, tinggal korengnya aja yang alhamdulillah berangsur2 hilang.

Dan sejak itu saya gak berani lewat situ lagi. Karena emang jalanannya nanggung, 3 meter kurang, sempit, banyak motor dan sayangnya mobil bahkan truk seringkali lalu lalang.
Jadi saya cari jalanan yg lebih sepi, yang mobil mikir 100 kali mau lewat situ mah..
Dan juga skrg tas sayyid ditaro di keranjang selis.

Dan kini saya bersyukur banget masih diberi kesempatan utk memperbaiki terus diri sendiri dan hubungan saya ke sayyid.

Btw,kalau berkaca pada diri saya sendiri yang seringkali kalau lagi panik malah diam, bingung dan terlihat tenang. Saya rasa gak adil kalau ada yg bilang Jessica punya kecendrungan psikopat krn terlihat tenang saat Mirna meninggal... Hehe nyambungnya ke sini ...

Demikian ceritanya, semoga semua selalu diberi keselamatan dan kesehatan. Aamiin

Wednesday, October 12, 2016

My after office view



Jarang-jarang nih pulang kantor pemandangannya adem begini. Ini pemandangan 2 hari lalu.

Jd sebagai gambaran, senin-jumat saya ke kantor. Salman dan Sahal dibawa ke rumah ibu pengasuh. Sedangkan Sayyid pulang sekolah saya jemput ke kantor. Syukur2 tidur siang, kalau nggak ya 'balas dendam' main handphone, karena di rumah, saya larang main handphone (ini ada sejarahnya sendiri).
Terus pulang bareng jam 5.

Gak lama, Sahal salman dianter pulang ke rumah...
Nah foto di atas suasana 2 hari lalu. Anteng2... Salman asyik belajar merangkak, Sahal nonton kartun, Sayyid main lego sendiri. Dan saya bisa masak dikit (padahal cuma ngangetin sayur sop yang udah dibuat pagi sebelum berangkat).

Adem banget kan pemandangannya...
Jarang2...
Karena keesokan harinya, suasanya beda lagi.
Baru nyampe rumah, Sayyid ngamuk karena lego buatannya kemarin dimainin dan dibawa Sahal....
Ada kali 1/2 jam Sayyid nangis...
Saya??? Selain capek badan, kehujanan, pusing kerjaan kantor terus dengerin Sayyid nangis, kira2 saya ngapain hayooo??

Yaah akhirnya saya diam seribu bahasa...
Thats it.

Sampe sayyid berhenti nangis sendiri dll dll dll sampe tenang dan baru diajak ngobrol. Yang intinya kalau emang gak boleh dimainin Sahal, naro mainan jangan sembarangan, simpen di belakang blablablabla.

Dan hari ini?
Regardless Sahal yang berulang tahun tepat hari ini, yaaah dikebal2in aja dengar tangisan ganti gantian Sayyid, Sahal, Salman haha!

Demikian.
Begitulah.
Sekian.
Bye!

Sunday, October 9, 2016

Sahal dan Salman: sleeping trouble



Cerita hari ini:
Sahal gak tidur siang sama sekali...
Maunya maaaiiin terus sama Sayyid...

Tapi jadinya...
Setiap Salman baru beberapa menit aku kelonin, jadi kebangun terus... Berkali2....

Sampai malam ini jam 7 kurang...
Sahal akhirnya tepar...
Dan Salman? Baru saja kebangun sebelum Sahal tepar...


Ahh sudahlaah
Aku mah apa atuh
Sengantuk2nya saya, tetep gak bisa tidur kalau 3 bocah belum tidur wkwkwkw ujung2nya curhaat

Thursday, September 22, 2016

Sayyid: "Kerjaan Ummy Gak Jelasssssss"

Teringat dulu ketika proses pencarian jodoh...
Salah satu kritria "Nice to Have" adalah: saya mau cari suami yang backgroundnya bukan IT apalagi programmer atau yang berbau2 technical...
Karena apa? karena saya tahu "gilanya" saya kalau udah coding...
dan karena sebagian besar teman kantor saya itu laki2, dan tau juga "gilanya" mereka kalau udah coding....dan nyebelinnya kalau gak lagi kerja kadang2 juga yang diomongin yang berbau2 teknikal..... -_______'-

Jadi saya butuh penyeimbang...
Saya butuh orang SOSIAL haha..

Dan Alhamdulillah ketemulah dengan suami yang memang orang sosial..
lah pas awal kenal aja suami kerja di yayasan sosial, dan aktif sebagai relawan bencana.
PAS kan? Alhamdulillah...

Nah pas awal2 menikah, suami sempet lihat kerjaanku yang penuh huruf2 berbaris...
terus dia bengong...
aku tanya kenapa?
terus suami jawab pakai istilah bahasa sunda yang aku gak paham
yang intinya katanya "cukup tau aja dah" HAHA

jadi gak mungkin banget aku minta bantuan suami kalau lagi pusyiiiiiiiiing sama codiiing
yang pasti suami support banget....

dulu pernah tuh aku begadang coding...
terus paginya harus berangkat...
gak sempet ngapa2in....
tau2 suami goreng nugget buat akuuu.. *meskipun hangus, tapi suami bilang biar garing* :))
so sweeet kaan? #eaaaaaa

nah terus sampai akhirnya punya anak beranak...
Sayyid gak terlalu aku biasain main laptop..
karena saat itu cuma punya laptop 1.. jadi gak mungkin dibiarin main laptop terus...
pun nih anak sifatnya bosenan...
main game online, baru sebentar udah ganti lagi.. gak seru katanya
ganti lagi terus aja ganti sampe gak puas2......
begitupun kalau main handphone... sudah sekian game dia download hapus, download hapus karena bosenann....
dan aku pribadi lebih suka dia main di luar sama teman2, main air kek, main pasir, main tanah blabla daripada ngerem di rumah main laptop doangan.....

terus suatu waktu sempet aku tanya, "Aid kalau udah gede maunya kerja apa? kayak ummy atau kayak abby?"

dengan mantappp ida jawab "kayak abby laah"
alasannya? "karena di kantor abby ada forklift, dll" *note suami udah pindah kerja berkali2.. dan utnuk yang ini saat suami kerja jd HRD di pabrik...

terus kan kemarin itu 2 hari sayyid sakit, jadi aku kerja di rumah sambil jagain...
terus tiba2 Sayyid bilang "ummy mah kerjanya gak jelasss!"
Laah gak jelas kenapa...
"itu ketik2 doang, terus ngomong sendiri"
gyahahahahaha
lha iya aku kalau coding,  suka menggumam sendiri.. apalagi kalau ketemu bugs, ngomel2 sendiri.. kalau udah berhasil ketawa2 sendiri *sebenernya saya programmer apa ORANG GILA ya??*

nyebelinnya kalau udah ketemu bugs, bisa kebawa mimpi lhoooo haish haish haish

Begitupun dengan keluarga saya yang laaaiinn.. suka komentar "itu ngapain sii? kerja duduk doang terus depan komputer"...... atau keponakan saya "tante sebenernya kerjanya apa siiih?"

apalagi dulu pas hamil Sahal masih kerja di rumah.. saya bisa berjam2 di depan laptop, cuma berhenti pas sholat, makan, minum, pipis...
ujung2nya pas saya lahiran prematur, pada komentar "itu siii gara2nya selama hamil kerja duduk terus.. kurang geraaak" baiklah baiklah.......

atau komentar tetangga yang tentang saya ngerem mulu di rumah...
laah iyaa programmer mana bisa coding sambil jalan2 apalagi ngobrol.. bisa bubarrr itu sintax sintax berterbangan :))

jadi kira2 Sayyid udah gede jadi apa yaaaa?
hwehehe entah laah ..
saya pikir Sayyid mah lebih baik jadi artis ajaa hahahaha
bukan apa2.. dia suka mengkhayal yang aneh2 soalnya
terus kalau main role play sama temen2nya Sayyid bener2 menghayati banget haha

tau lahh jadi apa yang penting bisa berguna bagi masayarakat, agamam nusa dan bangsa.. Amiiin

laah terus kenapa saya bisa jadi programmer?
kalau untuk ini ceritanya panjang lagii.. kapan2 cerita aaah

yang jelas karenaaaaaaaaa? saya suka main game... duluuuuu
dan sekarnag sejak punya anak..... saya gak punya waktu lagi untuk main game dengan serius :))
iya saya kalau main game lebih suka game strategi gitu..
jadi butuh waktu untuk berfikir serius...

jadi anggep aja coding itu main game hwahahaha
#yukbalikcodinglagi :D

ini contoh "ketidakjelasan" saya :D



Sunday, September 18, 2016

JNE, Tokopedia, dan XiaoMi: Sebuah perjuangan

Bismillah

Alkisah, 2 minggu lalu tiba2 hp suami rusakkk... awalnya gak bisa detect sama sekali ke-2 simcard nya... udah factory reset tetep aja gak bisa.....
akhirnya cuma bisa WA pake Wi-Fi ...
terus yaa udahh niat mau beli hp baru...
tapiiiiiiiiiii buat aku aja :))
karena aku kepingin punya hp 4G .. saynag banget kuota 11GB gak dipake2 karena hp sekarang masih 3G..

terus taunya 4G yang murah ya cuma xiaomi... dan kelihatanya oke-oke aja si dari sejumlah review...

setelah bandingin hraga dll beberapa marketplace (termasuk sudah ditambah discount dan atau voucher :D), terus baca2 review dari buyer nya.... akhirnya memutuskan untuk ambil dari tokopedia.. teteeep cari harganya di bawah 2 juta ajaa

itu beli Rabu malam, bayar menjelang tengah malam pake m-banking... minta dikirim pakeJNE YES... udah ditambah asuransi...
harapannay bisa dikirim Kamis, jadi Jumat bisa sampe... sayangnya kata sellernya dia lagi overload.. jadi barnag baru dikirim hari Sabtu ...

dan tibalah email di Senin pagi.. dikatakan bahwa barna sudah dikirim ke tujuan (kantor) hari Minggu dengan suatu nomor resi...
mikir doong... itu hari Minggu... dan sejak Jumat malam temen2 kantor lagi pada mudik, dan rencana baru pulang Selasa malam...
dan saat itu aku masih di rumah orangtua...
terus aku track dong di JNE nya... dan dikatakan barang sudah dikirim hari Minggu 11 Setember pukul 13:16 oleh??? YULI..... siapakah YULI itu???

Langsung WA temen2 kantor yang memang tinggal di kantor...
dan pulang dari rumah ortu langsung mampir ke kantor... jelas! kantor tutup...
dan temen2 kantor bilang gak kenal dengan yang bernama YULI..
aku tanya tetangga2 kantor kiri, kanan, sampai kasir indomaret aku tanyain...
gak ada yang namanya YULI!

rasanya senewen banget saat itu... sediih kecewa bangett...
itu uang udah keluar doong.. udah pake JNE YES juga berharap cepet sampe.. tapiii?
dan teringat kejadian pesanan di BL terakhir yang sampe sekarnag gak sampe2 tapii gak ada bantuan sama sekali dari pihak BL dan sellernyaa...

dan aku tkauut banget kejadian lagi.. dan sayangnya ini uangnya lumayan gede... dan memang butuh pake banget handphone nya... udah gitu bulan ini ada rencana mau akikah Salman pula...

terus aku gak ambil diam, langsung hubungi CS JNE... karena kali ini aku yakin salahnya di JNE nya... telepon JNE, ceritain kronologis blabla... terus dicatet... dibilang kalau da telepon dari JNE langsung dangkat... siangan dikit  ditelepon, katanya mau diinvestigasi.. prosesnya bisa 3 sampai 7 hari...... gyaaaaaaaaaah lama amaat....

terus usaha lainnya... aku hubungi seller nya via tokopedia.. sayang aku gak nemuin nomor yang bisa dihubungi,, jadi semua lewat webnya tokopedia...lambat juga respondnya.. udah gitu bisa minta bantuan ke tokopedia kalau maslaah ini (antara aku dan seller) belum selesai dalam waktu 3 hari .

sambil nunggu segala respond, selain berdoa aku juga cari2 artikel tentang maslaah ini...
Pahitnya... barangnya bener2 hilang, kita bisa ajuin claim asuransi (karena saya sudah bayar asuransinya)... kalau gak pakai asuransi, yang dibalikin cuma maksimal 10x biaya pengiriman .. gyaah

nah karena yang megang resinya, harusnya sellernya doonks yang proaktif bantuin masalah ini..
jadi aku nge-push seller untuk bantuin.. tapi jawabannya ya normatif bangett.. dan lama respondnya....
sampe akhirnya tombol bantuan munculll... dari tokopedia bilang supaya aku hubungi CS nya JNE dan sampaikan ke tokopedia hasinya... setelah itu baru dibantu.. haduuuuuuuh saya sudah hubungi cs jne dan udah lewat 3 hari gak ditelepon2 juga...

dan parahnya handphone suami pada Jumat kemarin itu bener2 matiiii...

akhirnya kepikiran untuk samperin JNE Bekasi langsung.. mau nge-labrak ceritanya :))
jadi Jumat kemarin ke JNE cabang Bekasi... di daerah Sudirman .. dari Ahmad Yani belok kiri.. kalau ke kanan kan ke stasiun yaa...

sampe sana diterima satpamnya... ditanyain mau apa.. dan ternyata kata Pak Satpam kalau mau complaint gak bisa ke sini.. harus ke CS nya..
singkat kata aku dikasih kertas nomor CS JNE Bekasi dan alamatnya...
langsung dah nGo-Jek ke Pekayon...

itu lokasinya di Ruko Pekayon (sebelum RS Anna)
sampe sana jam stg 12........ kata satpam lagi antri.... ada orang yang lagi complaint juga di atas, dan setelahnya ada 1 orang lagi... dan jam 12 istirahat...
yawis lah gapapa.. masa mau balik lagi udah sampe situuuu....
tungguin akhirnya jam 12 kurang dikit... aku boleh naik..
diterima sama CS nya.. dijealsin blablablabla
dicatet segala identitas dan detail pemesanan...
dan katanya mau di-investigasi hari ini juga...

Udah bosen banget denger kata 'investigasi'......
yasudahlah.. menyenangkan diri dengan makan siang di ayam goreng tulang lunak di ruko sebelah.. enak banget lho ternyataa :))

habis itu balik lagi ke kantor.. berusaha pasrah.. pun sudah berdoa kalau memang itu rezeki kami, kami mohon untuk dikembalikan handphone nya ke kami, jika tidak mohon untuk dipermudah rezekinya untuk beli yang baru lagi...

kemudian ber-aktivitas seperti biasa, sampai tiba sekitar pukul stg 4..... datanglah kurir JNE.. gak kepikiran itu ternyata XiaoMi akuuuuuuuuuuuuuuuuu!

Ya Allah..Alhamdulillah bangettt.. doaku terkabul... langsung chat sama suami... kasih kabar gembira.......

gak lama CS JNE Bekasi nelepon aku.. initnya katanya kurirnya salah kirim.. tapi belum tahu salah kirim kemana, dan gak tau gimana cerita lengkapnya dah

kemudian langsung batalin complaint ke tokopedia...
dan katanya karena complaint dibatalkan, maka dana baru bisa diserahkan ke pihak seller nya...
bagusnya sii itu.. tokopedia gak akan kasih bayaran ke seller kalau kita belum konfirmasi ...

dan saat ini handphone sudah digunakan...
meskipun pada akhirnya kuota 4G tetep gak kepake.. karena gak dapet sinyal 4G di sini mahh.. namanya juga tinggal di sudut kampung bekasi tercintah :))

Sekian ceritanya...
setelah ini agak kapok beli barnag mahal online...
mungkin paling aman siii COD nya Lazada kali yaaaaaa