Monday, December 11, 2017

8 Desember 2017 - Hari Sunatan Sayyid

Bismillahirrahmaanirrahiim

Alhamdulillahirabbil'alamiin setelah ditunda2 berkali2... akhirnya 8 Desember kemarin, terlewati juga
fase sekali seumur hidup bagi setiap anak laki2 muslim termsuk Sayyid.
Yups, khitan atau sunatan ...

Bagaimana prosesnya?
Setiap ada yang nanya hal tersebut via WA atau lainnya, jawabanku adalah
"Berasa nonton film thriller. Hororrrr!"

Kenapa?

Jadi dimulai dari H-1 entah dapat informasi dari mana. Sayyid tiba2 bilang, "jangan pake laserrrrrrrrr. nanti panass"
laah tau dari mana?
"pokoknya jangan pake laser!"

lalu pas hari-H, jam 10 lebih, Mbak Yuni dan Pak Rahmat yang akan menjadi eksekutor (duuh bahasanya apa ya) udah siap dengan segala peralatan dan Sayyid juga udah siap posisi di kamar.

Drama pertama, ketika suntikan bius di P*, sayyid udah teriak2 ...
lanjut suntikan ke2 di posisi lainnya, udah makin gak jelas...
Yang harusnya setelah suntikan udah berasa gak sakit, otak sayyid masih paranoid. apalagi lihat mesin lasernya...
Pak Rahmat ngetest apa sakitnya beneran atau cuma karena takut dengan nanya di berbagai posisi "ini sakit?" semua dijawab "sakit" padahal yang disentuh itu bagian lain.

Udah diajak sambil nonton youtube di handphone, tetep bergeming, tetep nangis teriak2... padahal belum mulai .. terus Mbak Yuni dan suaminya udah mulai panik.. .
kita udah berusaha bujuk2.. bahkan bisa dibilang aku dah mulai nyerah... tapi masa mau mundur lagi.. takut2 biusnya malah hilang.
 Jadi Bismillah dilanjutkan saja... dengan bantuan bapak pegang kaki, aku pegang kepala sayyid sambil peluk2.
Segala macam teriakan keluar
Mulai Istighfar berkali2.
Minta tolong!
Teriak kencang!
Sakittttttt!
Bapak Quntum (Pak Rahmat) jahatttt!
Ummi pelukkkk!!
sampe kata2
"Pergi semua dari siniiiiii!!"

Ya Allah... aku beneran gak tega... 
tapi masa iya mundur lagiii
jadi terus dilanjutkan sampai entah jam berapa selesai, itu rasanya lega banget..
Terus minum obat,sambil terus aku peluk2... masih nnagis terus...
Pokoknya rewel bangett...
terus akhirnya siangan bisa tidur juga sayyid nya..
bangun2 udah gak terlalu rewel,
habis ashar aku tinggal sholat, tau2 udah jalan sendiri, duduk di depan TV.
Udah ngoceh ini itu lagi.
ditengokin temennya juga udah ngobrol lagi

PR nya hanya belum mau pipis sampe akhirnya malam pipis..
baru ada drama lagi, karena kena perban.
Sebenarnya itu udah beberapa kali ditawarin lepas perban yang sebenarnya cuma nempel aja cuma untuk nahan P* nya. Cuma Sayyid gak mau..

Akhirnya mau gak mau dong saat itu juga perbannya dilepas, baru deh kedengeran tangisannya lagi :D
tapi gak lama kok
habis itu biasa lagi...
Alhamdulillah tidurnya juga nyenyak...
Sayyid tidur berdua sama neneknya.
karena kalau bareng aku dan Salman, pasti keganggu Salman yang gak bisa diem ...

terus hari ke-2 bener2 gak kelihatan sakit atau gimana.
Mau pake celana batok (beli di apotik 25rebu), terus udah jalan2 mondar mandir main ke luar duduk sama temennya.

Sampai hari ini (hari ke-4) udah mulai kering,
cuma anaknya teteeeeeeeeeepp masih parno. gak mau mandi
jadi masih dilap aja
padahal pipis kena air juga udah gapapa...
tapi dia janji sore nanti mau berendem air hangat.

Mudah2an minggu ini bener2 bisa lepas dari celana batok nya juga :)
Alhamdulillah kelar 1 milestone sebagai orangtua dari 3 anak laki2

Masih ada 2 anak laki2 lagi .. harus siap2 mental lagi

Sebenere adiknya Sahal juga kepingin sunat. Malah semangat banget udah dari beberapa minggu lalu minta sunat. Efek baik dari film Upin Ipin (cerita Mail dan Upin ipin sunat), dan lebih lagi setelah lihat temannya sunat juga.

Dan itu pas hari Jumat, malah Sahal yang tadinya minta sunatan duluan.
tapi aku pikir yang utama sekarang itu Sayyid
kalau Sahal duluan sunat, lalu nangis teriak2 (terakhir imunisasi Sahal itu nangis teriak2 juga soale), takutnya Sayyid jadi gak mauuu ...
jadi diputuskan tetep Sayyid duluan

dan akhirnya setelah tangisan pertama Sayyid.. Sahal ikutan nangis juga kejer... sampe harus diungsikan suami dulu ...

jadi so pasti gak jadi sunat.
Meskpun setelah itu, ditanya lagi, "sahal mau sunat?"
"mauuuuuu"
tetep mau boooww

Ohya ada 1 kalimat sayyid yang diungkapkan ke temen2nya.. saya lupa mama atau bibi yang bilang mengenai hal ini lalu nancep banget di otak sayyid sampe dishare juga ke temen2nya
"Kalau laki2 mah sakitnya sekali aja pas sunat. kalau perempuan sakitnya berkali2 pas melahirkan" :)

Alhamdulillah kelar juga urusan sunatan anak pertama
Syukuran juga udah kelar, tanpa kendala berarti

Pakai acara resepsikah?
Karena keluarga mama gak pernah ngadain resepsi dan kami takut merepotkan tetangga. teman juga keluarga lain kalau kami buat resepsi dan undang2 yang jauh2.. *maklum rumah kami diantah berantah hehe*
jadi kami putuskan untuk adain syukuran aja.
Pengajian Ibu2 di Sabtu sore dan pengajian bapak2 di minggu malam.

Sejujurnya saya gak paham juga, sejak kapan budaya sunat dengan angpau ini dimulai. Gak paham juga kenapa harus ada resepsi sunatan (selain resepsi nikahan).

Yang pasti aku terharu dan bersyukur banget...  banyak temen2 dan sodara2 yang sempetin jenguk ke rumah, dan kasih angpau ke Sayyid.

Terimakasih semuanya...love you all

Dan special thanks untuk Mbak Yuni dan Pak Rahmat ...
Bapakku tercinta yang udah bantuin pegang Sayyid.
Mama yang udah bantu rawat Sayyid sampai hari Minggu.

Semoga semua sehat selalu dan bertambah selalu rezekinya.. 

Aamiin yaa rabbal 'alamiin

btw ini foto pas sunatan Sayyid






















Sebenarnya ada video nya, tapi gak etis lah kalau dipublish. jadi konsumsi keluarga saja :D

Demikian ...
Doakan ya biar Sayyid cepat pulih dan tambah sholeh Aamiiin

No comments:

Post a Comment